Quote of the Day:

"Allah always provide us with better things if we keep on trusting Him. Faith and hard work would help.."
-FzaIbrahim

TIME:



Tuesday, March 01, 2016

Berhenti

Jam sudah mencacak nombor dua dan dua belas. Sudah tepat pukul dua pagi. Aku sedang bersihkan otak. Sedang bersihkan hati dan jiwa raga. Dah lama tak demam, sesekali mencuci sisa baki karat dan lumut lama. Dalam kepala sudah banyak sawang menutupi aras kemurungan.

Aku tahu asas untuk gembira adalah diri sendiri. Jadi aku sedang fikir bagaimana mahu ketawa kuat-kuat macam dulu dengan lebih kerap. Cari jalan bagaimana mahu selalu senyum tanpa sebab yang munasabah. Hey aku juga mahu gembira macam kau, kau dan kau. 

Insya Allah nanti akan ketemu.
Kau doakan lah. Jangan biar kosong lagi dalam ruang itu.

Tuesday, October 20, 2015

Hari

Aku lihat matahari dah tak mampu lagi menyinar terik di siang hari. Kabus tebal sudah sebulan lebih buat fikiran rasa sebu. Lama-lama jadi lali. Macam fikiran aku yang semakin lama semakin menghilangkan jelmaan kau. 

Ya, aku tipu. 
Tapi aku masih lagi tetap mencuba.

Thursday, August 06, 2015

Miniskus.

Lekukan air didalam balang buat aku rasa betapa sukarnya kita nak benda tu macam yang kita nak. Macam yang kita idamkan. Macam apa yang hati kita hendakkan. Ada perkara yang tetap juga tak boleh ubah tak kira betapa keras kita usahakan.

Darah aku masih merah. Tapi masih juga dijangkiti warna ungu pekat. Aku tak mampu nak kembalikan keadaan macam yang sebelumnya. Aku rasa perit. Susahnya masa depan dicantas masa silam. Sebab hati aku masih juga disimpan dalam bekas yang sama. Masih. Tak tahu bagaimana boleh aku minta dipulangkan semula. Entah masih bernyawa atau sudah diawet sahaja.

Ada perkara kita tak boleh nak bahaskan kepada sesiapa kecuali diri sendiri. Dan seperti aku, selalunya ada banyak perkara aku tanamkan dalam diri sendiri walaupun belum betul-betul mati semua itu. Tapi sesuatu perkara itu, bila dah lama tertanam nanti dia akan keluar semula mencari kepunyaannya. Ya, aku kini mencari semula hati sendiri. 

Bukan hilang tapi belum dikembalikan.
Mungkin tak akan dapat semula. Tak akan.

Sunday, February 01, 2015

Weird

Exactly.

Things are getting weirder lately.
Time flies faster than before and memories are getting far and far from here.

This brain i have in my skull, has too much things to digest lately. Awkward things started to show up. Sigh.

It's time to evaluate and choose, i guess. And then stick to it when I've decided to stay. 

Sunday, August 10, 2014

Momen

Aku kira semalam aku pergi ke syurga sebentar kemudian ada malaikat khabarkan satu berita.
Aku diam dan cuba untuk fahamkan dengan jelas. Rupanya jiwa aku masih tersangkut dimasa silam. Lama benar bila aku masih tak dapat cari jalan keluar. Matahari kian menghilang makin sayup membawa cahaya pergi.
Hey jadi bagaimana ini? Nak berlari sudah hilang momentumnya. Terus?? 
Baik. Aku duduk sini diam-diam tunggu pelangi pula datang. Mungkin tiba-tiba nanti ada raksasa dan ultraman mahu buat episod baru pula didepan mata. Ah biar lah!

Sunday, March 09, 2014

Kotak.

Perempuan.
Kalau aku definisikan apa itu, pasti ada pendapat yang akan bercanggah.
Makanya aku pilih untuk simpan dalam hati.

Eh, hati.
Kalau aku simpan rahsia didalam hati, maka siapa pula yang akan tahu kalau aku mati nanti?
Maka aku tuliskan lalu letak didalam kotak. Kunci sampai lima kali ganda perlindungannya.
Kotak pula. Ada orang akan curi. Mungkin. Mungkin.
Jadi lebih baik aku bakar sahaja semuanya. Siap.

Ok baiklah. Perempuan.
Sebenarnya begini..
Apa pun definisinya, sila lah jadi kuat.
Silalah jangan hanya tahu menangis.
Silalah tabah banyak sedikit.


Dan ya, silalah jangan hanya tahu merengek dan mengadu.
Silalah jangan merimaskan pandangan mata orang ramai.
Belajar berusaha lebih sedikit. Boleh?
Belajar kuat lagi dari sekarang. Boleh?
Belajar jangan mengada-ngada sangat. Boleh?
Belajar untuk tidak gedik terlampau. Boleh?
Kalau kau jawab boleh untuk semuanya, syabas!

Eh ya.
Jangan lupa berdikari untuk berdiri atas kaki sendiri.
Apa ha?

Saturday, March 08, 2014

ethology.

Manusia punya lumrah yang sukar untuk diubah dengan cara yang biasa biasa sahaja. Tiap-tiap kita punya norma dan rutin masing-masing yang mungkin juga ditetapkan oleh masyarakat sekeliling. Bila salah satunya diusik, kehidupan jadi kacau bilau. Kemudian masa akan mengambil tempat sebelum keadaan diperbetulkan. 

Aku kira hidup aku sudah banyak kali jadi begitu. Kau juga? Ya, aku pun tak nafikan. Kadangnya kita kecewa dan sakit hati. Kadangnya emosi berkecamuk mengatasi segala tahap kewarasan.

Andaikata kau terasa mahu menangis, maka menangislah jika itu yang buat kau terasa lebih baik.
aku bukan dari kalangan yang hebat bijak pandai untuk ukur perbuatan itu. Kerana jika aku, aku pilih untuk diam dan bertahan.
Airmata tiba-tiba menjadi murah jika sudah sampai tahap puncak.


Allah, hilangkanlah rasa sakit ini.

Friday, February 14, 2014

Emotionless.

Kadang-kadang kita menungkan sangat hari semalam terlalu jauh.

Kita lupa kita perlu hidup hari ini lalu kita tangiskan terlalu banyak perkara kelmarin. 
Esok lusa kita tangiskan untuk hari ini pula. Jadi bila akan selesai?

Sunday, July 28, 2013

Appreciation.

I don't really remember when was the last time I say thank you to myself.
I know I did but really, I can't even recall. All I know is,I am too busy wishing thank you to others. And myself? Well, it's not that I neglected myself. Maybe I just barely reward all the efforts I did and celebrate them.

Nahh.
I'm just too busy pleasing others.


Monday, June 10, 2013

Subhanallah.

Dulu, aku pernah jatuh cinta kemudian kecewa. Tapi selepas itu, aku tak mahu putus asa untuk cuba jatuh cinta lagi. Lepas satu, satu lagi. Kemudian, ada sekali aku jatuh yang paling dahsyat, paling sakit, paling banyak darah keluar. Itu metafornya. Ya Allah, entah dari mana, tiba-tiba ada sesuatu dalam diri aku sudah lama dipersiapkan untuk cepat-cepat bangun dan aku terus mendongak ke langit sejurus itu. Baru aku sedar bahawa airmata aku sudah lama tidak keluar. Hati aku jadi kering kontang disejat. Aku jadi buntu. Entah apa yang seharusnya aku lakukan tidak terlintas difikiran. Tapi aku rasa aneh kenapa hati aku jadi begitu. Aku rindu perasaan untuk menangis semula. Aku rindu perasaan-perasaan sensitif yang lazimnya ada pada perempuan kerana aku sudah hilang itu. Dipendekkan cerita, jiwa aku jadi kosong. Kemarau di dalamnya.

Tapi aku tahu, Allah mendengar. Dalam pada hati aku yang begitu, Dia jemput aku ke tempat yang indah. Indah seindahnya hingga tiba-tiba semua perasaan yang sudah lama aku hilang itu bagai baru di muat turun kembali kedalam jiwa aku. Versi yang lebih baru dan lebih tersusun. Aku sangat bersyukur. Rupanya, inilah jatuh cinta yang kekal abadi. Kata orang, jika cinta yang ini dapat kita kekalkan, maka akan datanglah cinta yang kita impikan juga. Insya Allah. Aku masih menanti doa-doa aku dikabulkan-Nya. Ada beberapa perkara ajaib berlaku pada aku sewaktu di tempat indah rasul²-Nya itu. Alhamdulillah, syukur. Aku diuji beberapa kali disana sekali dengan pakej demam. Tapi Allah permudahkan semuanya bagai tiada apa yang berlaku. Ya Allah, aku menangis disana. Didepan bangunan hitam itu, aku sujud. Bila aku sakit, Dia sihatkan dan kuatkan aku. Bila aku minta, Dia beri. Syukur. Aku punya impian untuk ke sana lagi bersama keluarga, suami dan anak-anak kelak. Jika dimurahkan rezeki, aku mahu kesana tiap tahun. Subhanallah, pandangan aku pada dunia dan hidup kini kian jelas dan bukan lagi seperti dulu. Allah sudah timbulkan cahaya dalam hati aku. Terima Kasih wahai Maha Pemurah.
Hidup.Mesti selalu bersangka baik pada Allah. Syukur. =')

Monday, March 04, 2013

Ruang.

Tengahari yang terik. Lama aku termenung sejak pagi. Perasaan pelik menguasai diri. Rasa bagaikan diri baru terjaga dari satu mimpi yang singkat tetapi mendalam maknanya. Ada kalanya kita tersesat didalam pandangan mata kita sendiri tapi itulah yang membuatkan kita nampak satu sudut lagi dalam kehidupan.
Sungguh, aku terkeliru beberapa hari ini. Ada satu perasaan lain diantara kekeliruan itu yang membuatkan aku rasa bagaikan mahu menjerit.


Ah, aku tak mahu jatuh tersembam lagi.
Parut diwajah ini biar terpudar sendiri. Biar hilang perlahan-lahan sambil jiwa kembali tenang.

Biar kosong sebentar selagi mampu aku teruskan misi.
Sungguhpun sudah ada kesan rongakan pada ruang yang dahulunya padat, namun aku tekad untuk isikannya kembali dengan hiasan yang baru. Biar hidup semula. Biar ceria semula.

Wajah yang dahulunya tampak sama di dalam wajah aku sendiri mahu cuba aku gantikan dengan yang baru.
Biar aku punya sentuhan hidup yang segar.
Hidup mesti berani terima perubahan.
Mesti berani berlari kesimpang yang berbeza dari orang lain.

Monday, February 18, 2013

Shine.

Bila semuanya kau percaya tiada usul periksa - buta.
Bila semuanya yang kau rancang tanpa persiapan - buang masa.

Bila semuanya yang kau tak jangka, tiba-tiba menjadi - rezeki.
est on moir brule lovien inst. =)

Tuesday, January 22, 2013

Puisinya.


Dihadiahkan pada aku puisi indah ini beberapa hari yang lepas.
Tergamam dan terharu. =')

------------------------

kala langit belum mendung 
sudahpun dia bergegas datang
payung sudah di tangan
dan resah sakit segera bergentayangan
kala langit cerah pun
diseberang tabir dia merumpun
kalau-kalau rebah,
bertanjak dia mengusir gundah.

jadi sungguhlah,
sungguhlah
selaut terima kasih tiada sebebar hatinya
sekota tanah budi masih bukan saingan
kerna harga tiket sayang yang dibawanya
sampai dunia lain, tak tentu terbayar angan.

untuk salah satu ciptaan tuhan paling sempurna luar dan dalamnya ;
semoga segalanya yang terbaik telah dipasak oleh Allah untukmu.

If there is any other words beyond "love", thats what I feel for you.

selamat hari lahir, Fza Ibrahim.

- Kakak.

Tuesday, January 08, 2013

Khilaf.

Otak sedang bermogok. Menerima tidak, memahami pun ia tidak mahu. Malam makin gelap, angin makin dingin. Sesekali fikiran melayang mengingati cuaca pagi yang dingin tapi sangat menyenangkan. Nescafe dihirup perlahan sambil mata meliar melihat suasana diluar tingkap. 
Ah, bandar besar ini sungguh sibuk dan tidak tahu erti tidur. Aku sudah mula jadi muak, jelak dan rimas! Nafas ditarik dalam-dalam lalu dihembus perlahan sambil pejam. Ada masanya waktu seperti bergerak terlalu perlahan. Masa depan itu kita tak tahu dan untuk itu, aku jadi gementar. Aku tepis semua angan dan pemikiran lusuh. Aku mahu ke sana, ke tempat yang aku kira lebih aman, lebih menyenangkan dan lebih baru. Aku mahu mulakan semuanya dari awal kembali. 

Allah.
Mohon Kau perkenankan permintaanku kali ini.
 insya Allah :')

Monday, December 24, 2012

Train.

Everyone has their own imaginations.
In my very own imaginary life, I was always a tiny purple dragonfly.

There was one time, I fell down from the sky and hit a hard tree trunk. I tried to scream but I know no one can hear me in the bushy wood. Typically, I cried in pain overnight - wishing that my voice can be heard. The next morning, someone came and fixed my precious broken wings and painted both in red. He told me to be extra alert next time and become braver. I was convinced that the wind would always help me to the destinations I've been dreaming of. He didn't know the reason i fell was the wind itself. But since he fixed my wings, I thanked him and decided to fly again with my brand new spirit of life.

I chose to live with my own scripts when I was about to die.
I chose to defeat rather than giving up.
I chose to be wise instead of being a dumb.

I know he clapped and make a happy-jump in his heart several times.
He didn't tell but his face portrays his inner reactions.
By the time I realized that I was gonna be happy again, my wings actually recovered and start to fly me to His heaven.

once again.